6 Info Menarik Tentang Satelit Merah Putih 2, Simak!!

Foto: Ilustrasi Satelit Luar Angkasa

Satelit Merah Putih 2 ini sebagai penerus Satelit Telkom-4 alias Satelit Merah Putih 1, peluncuran ini menjadi langkah Indonesia di bidang teknologi satelit. PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk. menggunakan teknologi canggih dengan platform Spacebus 4000B2 dari Thales Alenia Space. Satelit ini punya umur 15 tahun, jadi janjiin layanan komunikasi geostasioner yang mantap. banget.

Peluncurannya dilakuin sama SpaceX, perusahaan luar angkasa milik Elon Musk, pada tanggal 20 Februari 2024 waktu setempat. Nah, anak perusahaan TelkomGroup, Telkomsat, ikut andil juga dengan investasi di satelit high-throughput ini. Dengan meluncurnya satelit ini , Indonesia bener-bener nunjukin komitmennya buat bikin infrastruktur satelit makin mantap buat dukung konektivitas dan komunikasi di seluruh wilayah. Satelit ini nggak cuma keren karena daya tahan dan performa tinggi dengan platform canggihnya, tapi juga jadi bagian dari strategi nasional Indonesia buat jaga posisi mereka di ruang angkasa.

Jadi, Satelit Merah Putih 2 ini bikin negara kita Indonesia bangga banget. Nah, berikut ini Raksantara.com merangkum beberapa info seru seputar Satelit Merah Putih 2.

1. Mengguyurkan Dana Rp 3,5 triliun

Perusahaan Telkom tuh abis ngeluarin uang sekitar Rp 3,5 triliun buat proyek satelit Merah Putih 2. Beda banget sama satelit Telkom yang sebelum-sebelumnya, ini satelit yang lebih canggih karena pakai teknologi high throughput satellite (HTS). Total investasi yang diporotin Telkom buat proyek satelit ini emang sekitar Rp 3,5 triliun lho.

Nah, kalo kalian belum tau, sekarang Telkom lewat anak usahanya, Telkomsat, lagi mengoperasikan dua satelit yang lagi aktif. Ada Telkom-3S di orbit 118 derajat Bujur Timur dan Merah Putih di orbit 108 derajat Bujur Timur. Overall, satelit ini jadi satelit ke-11 yang dilepasin oleh Telkom. Mantap kan?

2. Menggunakan Platform Spacebus 4000B2

Satelit Merah Putih 2 itu juga bekerja sama dengan platform Spacebus 4000B2 guys. Ini kayak loncatan jauh dalam dunia satelit, dan masa desainnya bisa bertahan sampe 15 tahun, loh. Proyek ini dikerjain sama Thales Alenia Space, kontraktor utama yang bener-bener jadi pahlawan dari awal peluncuran (LEOP) sampe pengujian performa in-orbit (IOT).

Gak cuma itu aja, Thales Alenia Space juga bantuin banget dalam ngatur sistem pengendalian satelit dari stasiun pengendali alias ground control. Jadi, kerjasama yang akrab kayak gini bener-bener bikin dasar yang kenceng buat Satelit Merah Putih 2, biar bisa kasih layanan komunikasi satelit yang canggih dan andal di Indonesia.

3. Melalui Falcon 9 SpaceX Milik Elon Musk

Pelepasan Satelit terbaru ini bener-bener jadi momen bersejarah. Mereka menggunakan roket Falcon 9 punyanya SpaceX, perusahaan luar angkasa yang dikepalai oleh bos keren, Elon Musk. Peluncuran ini langsung dari Cape Canaveral, Florida, pada 20 Februari 2024 jam 15.11 waktu setempat atau 21 Februari 2024 jam 03.11 WIB. Dengan bantuan teknologi canggih dan keahlian SpaceX dalam peluncuran satelit, kita harap Satelit Merah Putih 2 bisa kasih layanan komunikasi yang lebih keren dan handal ke depannya.

Pake Falcon 9 sebagai roket peluncur ini bukti banget bahwa TelkomGroup ikutan dalam kerjasama strategis sama perusahaan luar angkasa top. Ini menunjukkan tekad mereka buat terus nge-inovasi dan nambah kemampuan teknologi satelit di Indonesia. Dengan peluncuran keren ini, kita berharap Satelit Merah Putih 2 bakal jadi pilar utama buat ngasih solusi konektivitas yang andal dan efisien buat masyarakat Indonesia, baik yang di daratan maupun yang di kepulauan.

4. Menggunakan Teknologi HTS

Satelit ini jadi inovasi ke-11 dari TelkomGroup. Hal ini membuat Indonesia makin jadi pilihan utama di teknologi satelit, soalnya dia jadi satelit pertama yang pake teknologi High Throughput Satellite (HTS) alias broadband satelit. Kapasitasnya luar biasa banget, bisa sampe 32Gbps loh. Satelit ini juga bawa transponder aktif frekuensi C-band dan Ku-band, buat kasih cakupan yang merata di seluruh wilayah tercinta kita yaitu Indonesia.

Kesuksesan TelkomGroup menerapkan teknologi HTS di Satelit terbaru milik negara kita ini ini bener-bener jadi langkah penting buat nge-boost konektivitas dan layanan komunikasi di negeri kita.

5. Menggunakan Frekuensi C-Band dan Ku-Band

Satelit terbaru ini jadi pelopor baru dalam teknologi satelit Indonesia, membawa inovasi banget kan? Mereka memustukan buat gabungin frekuensi C-Band dan Ku-Band. Keputusan ini nggak cuma soal teknis aja, tapi juga langkah strategis buat pastiin layanan komunikasi tetep andal, terutama pas cuaca lagi ekstrem, apalagi kalo lagi hujan lebat yang sering banget kita alamin di Indonesia.

Frekuensi C-Band emang udah punya performa yang oke buat hadapi tantangan hujan. Jadi, ini pilihan yang pas banget buat atasin kebutuhan geografis yang beda-beda di seluruh negeri.

6. Peran Satelit Merah Putih 2 di Indonesia

Rencananya mau mulai jalan pada bulan April 2024, Satelit ini bakal bawa manfaat besar banget buat pemerataan digital, bisnis laut, dan dukung keras kedaulatan data di Indonesia. Lewat layanan backhaul berbasis satelit, satelit keren ini bakal jadi tulang punggung buat ngehadirin konektivitas yang oke banget di seluruh negeri, bawa dampak positif buat masyarakat, bisnis, dan sektor-sektor penting lainnya.

Satelit Merah Putih 2 ini jadi tanda penting banget buat Negara Indonesia dalam membuat infrastruktur satelit lebih kuat, dan menciptain zaman konektivitas yang lebih canggih serta mandiri teknologi di wilayah kita. Mantap kan?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Artikel Terkait